RESTU BUDIANSYAH RIZKI

MEREKA YANG BUKAN SAUDARA SEIMAN DENGANMU ADALAH SAUDARA SEKEMANUSIAAN DENGANMU. "ALI BIN ABI THALIB"

Breaking

Saturday, December 29, 2018

BANI ISRAEL DAN SEGENGGAM TEPUNG

Baca Juga

BANI ISRAEL DAN SEGENGGAM TEPUNG
Restu Budiansyah Rizki



Diceritakan...
Dahulu kala, seorang yahudi berjalan di area ladang berkerikil.  Ndilalah, kaum bani israil pada saat itu sedang mengalami paceklik pangan.

Iapun berangan-angan:
“andaikata kerikil-kerikil ini adalah sebuah tepung, niscaya dapat membuat kenyang masyarakat bani israil”.


Mendengar angan-angan seorang yahudi tersebut, Allah memberikan sebuah bisikan kepada salah satu dari utusannya untuk memberitahukan kepadanya (read:memberi wahyu) bahwa Allah telah mewajibbkan ia untuk bersedekah walaupun dengan segenggam tepung. Iapun bersedekah sebagaimana yang diperintahkan.

Siapapun hambanya, jika ia mau menebar kasih sayang pasti Allah akan melimpahkan rahmatNya.  Oleh karena itu, melalui perkataan sang yahudi 
“andaikata kerikil-kerikil ini adalah sebuah tepung, niscaya dapaat membuat kenyang masyrakat”
iapun mendapatkan sebuah pahala sebagaimana jika ia melakukannya.

Image result for segenggam tepung
sumber gambar oleh: jawaban.com

andai saja kita mau mencermati fenomena tersebut, di dalam angan-angan salah satu orang yahudi terdapat makna kasih-sayang terhadap orang lain.

bagiamana hal tersebut mengandung makna kasih sayang? tentu jika ditelisik lebih dalam, perkataan "andaikata kerikil-kerikil ini adalah segenggam tepung, niscaya akan membuat kenyang masyarakat bani israil" pada hakikatnya sedang menunjukkan kepada kita sebuah perasaan mendalam bagaimana seseorang sedang menggambarkan sebuah fenomena yang ia ingin torehkan, dan ingin ia berikan kepada orang lain. jika permasalahan sudah menyangkut orang lain, tidak menutup kemungkinan mengarah pada rasa kasih-sayang. bagaimana mungkin seseorang dapat memberikan sesuatu kepada orang lain kecuali karena rasa belas kasihan, emmpati, dan kasih sayang.

hal itupun syarat akan logika makna "andai aku punya uang banyak, niscaya dapat memberi makan orang itu". dengan maksud seseorang ingin memberikan makanan kepada orang lain.

Dari hikayah tersebut, kita tahu bahwa sekecil apapun rasa empati, rasa belas kasihan, dan rasa kasih sayang, akan mendapatkan sebuah pahala sebagaimana jika empati, belas kasihan, dan kasih sayang tersebut benar-benar dilakukan seseorang kepada orang lain.

Diintisarikan dari kitab al-Mawaa'id al-Ushfuuriyah karya Syaikh Muhammad ibnu Abi Bakr.

Pemalang, 30 Desember 2018
Restu Budiansyah Rizki

No comments:

Post a Comment